Sabung Ayam Tradisi Meksiko Sampai Ke Indonesia
sabung ayam

Sabung Ayam Tradisi Meksiko Sampai Ke Indonesia

admin

Sabung Ayam Tradisi Meksiko Sampai Ke Indonesia

Adu ayam, tradisi Meksiko yang kaya akan sejarah dan budaya? Atau, perlakuan kejam dan tidak manusiawi terhadap hewan yang biasa bertarung sampai mati demi kesenangan orang banyak?

Di negara bagian Nayarit, Meksiko, sabung ayam atau Palenques adalah legal dan diatur oleh pemerintah. Promotor dan penyelenggara melakukan perjalanan antara berbagai kota di mana penduduk setempat menonton hingga tiga puluh pertarungan per acara. Meskipun sebagian besar pria muncul dan bertaruh pada berbagai burung yang diidentifikasi dengan tanda kaki merah atau hijau, keluarga dan anak kecil juga hadir.

Kerumunan ramah dan menyambut pengunjung Amerika dan Kanada dan sementara foto diperbolehkan, flash dilarang keras karena diyakini bahwa ayam dapat dibutakan oleh cahaya terang.

Setiap burung ditimbang, ditunjuk kelas untuk bertarung, taruhan diambil dan peluang diberikan berdasarkan breed dan pemilik/pelatih. Perkelahian lokal memiliki pisau cukur yang menempel pada taji kaki burung membuat perkelahian sangat mematikan.

Ayam dikondisikan, seperti atlet profesional sebelum acara atau pertunjukan. Taruhan sering dibuat pada hasil pertandingan. Meskipun tidak semua pertarungan berakhir dengan kematian, ayam jantan dapat mengalami trauma fisik yang signifikan, termasuk patah kaki, sayap, dan luka parah.

Banyak perkelahian berakhir dengan patah leher atau imobilisasi karena kehilangan darah. Kemudian, setelah selesai, bangkai burung-burung cantik yang masih berkedut dilempar ke tumpukan di samping arena.

“Saya yakin Anda belum pernah melihat yang seperti ini di Amerika,” pemuda Meksiko yang mengenakan topi koboi dan memegang Pacifico di tangannya berkata kepada saya. Ini adalah malam yang sangat panas dan keheningan udara menahan bau darah, keringat, dan bir.

Pertarungan ayam ini terjadi di komunitas kecil Meksiko di Puerto de la Lima sekitar 120 kilometer utara Puerto Vallarta

Acara ini diisi oleh orang-orang Meksiko lokal yang saya kagumi dan teman-teman saya.

Mereka adalah orang-orang yang dihormati di komunitas tempat saya tinggal dan ketika saya bertanya apa yang menarik mereka ke adu ayam, tidak ada jawaban, hanya tatapan bingung yang muncul ketika seseorang mengajukan pertanyaan bodoh.

Penonton menyukai pertarungan dan bereaksi dengan cara yang sama seperti penonton yang saya lihat di pertandingan tinju hadiah. Mereka berbicara tentang strategi; mereka menunjukkan kekurangan pada petarung dan mereka menunjukkan kegembiraan ketika pukulan dilakukan dan ayam yang menang berdiri di atas yang kalah dengan penuh kemenangan.

Sabung ayam dianggap sebagai olahraga berdarah oleh aktivis kesejahteraan hewan dan hak-hak hewan dan lainnya, karena di beberapa bagian trauma fisik yang ditimbulkan ayam satu sama lain. Pendukung olahraga sering mencantumkan relevansi budaya dan agama sebagai alasan untuk melestarikan sabung ayam sebagai olahraga

“Jangan mencoba mengubah budaya Meksiko menjadi budaya kami” adalah sesuatu yang sering saya katakan kepada mantan teman atau pendatang baru. Ini – sabung ayam – adalah bagian dari budaya Meksiko. Ini adalah bagian dari tradisi Meksiko. Namun dengan “peristiwa” ini mental saya tersandung dan saya tersedak kata-kata yang sering diucapkan.